Faedah

10 Faedah Dari Nasehat Abdullah Bin Mas’ud

nasihat salaf

Bismillah. Alhamdulillah.Semoga shalawat dan salam tercurahkan kepada Rasulullah Shallallahu’alaihi wa sallam, keluarga beliau, sahabat beliau dan orang yang mengikuti beliau dengan baik sampai akhir zaman.

Amma ba’du : Berikut ini adalah 10 Faidah Dari Nasehat Sahabat Nabi yang Mulia yakni Abdullah bin Mas’ud Radhiyallahu’anhu yang wafat pada tahun 32/33 H di Madinah.

FAIDAH 1 : AMAL

Dari Abdullah bin Walid Rahimahullah berkata : Aku mendengar Abdurrahman bin Hujairah Rahimahullah menceritakan dari ayahnya (yakni Hujairah) dari Ibnu Mas’ud Radhiyallahu’anhu bahwa ketika sedang duduk bermajelis, beliau berpesan :

إنّكم في ممرّ من الّليل والنّهار في آجل منقوصة , وأعمال محفوطة , والموت يأتي بغتة

“Sesungguhnya kalian berada ditengah perjalanan malam dan siang dalam umur yang terus berkurang dan dalam berbagai amal yang selalu dijaga. Sedangkan kematian senantiasa datang dengan tiba-tiba.

فمن زرع خيرا فيوشك أن يحصدرغبة , ومن زرع شرّا فيو شك أن يحصد ندامة , ولكلّ زارع مثل مازرع

Barangsiapa yang menanam kebaikan, niscaya dia akan memetik kebahagiaan, dan barangsiapa yang menanam kejelekan niscaya dia akan memetik penyelasan. Setiap orang yang menanam akan mendapatkan sesuai apa yang dia tanam.

لا يسبق بطيء بحظه , ولا يدرك حريص مالم يقدّرله

Orang yang berlambat-lambat tidak akan bersegera mendapatkan bagian nya, dan orang yang rakus tidak mampu mendapatkan apa yang belum ditetapkan baginya.

فإن أعطي حيرا فالله أعطاه , ومن وقي شرّا فالله وقاه

Barangsiapa yang dikarunia kebaikan maka Allah lah yang memberinya, dan barangsiapa yang dijaga dari kejelekan maka Allah lah yang menjaganya.

المتّقون سادة , والفقهاء قادة , ومجالسهم زيادة

Orang yang bertakwa adalah orang-orang yang mulia, dan para Fuqaha (Ahli Fiqih) adalah pembimbing umat, dan duduk bermajelis dengan mereka adalah sebuah keutamaan.” [Shifatush Shafwah 1/408-409]

FAIDAH 2 : BISIKAN

Dari Abu Iyas Al-Bajali Rahimahullah berkata, aku mendengar Abdullah Ibnu Mas’ud Radhiyallahu’anhu berkata :

من تطاول تعظّما خفضه الله , ومن تواضع تخشّعا رفعه الله

“Barangsiapa yang menonjolkan dirinya karena sombong, niscaya Allah akan merendahkan nya. Barangsiapa yang bersikap tawadhu’ karena ketundukan nya, pasti Allah akan mengangkatnya.

وأنّ للملك لمّة وللشيّطان لمّة

Sesungguhnya para malaikat memiliki bisikan, begitu juga dengan syaitan.

فلمّة الملك إيعاد بالخير وتصديق بالحقّ , فإذا رأيتم ذلك فاحمدوا الله

Bisikan malaikat adalah yang menjanjikan kebaikan dan membenarkan kebenaran, maka jika kalian melihatnya, pujilah Allah Azza wa Jalla.

ولمّة الشيّطان إيعاد بالشّرّ وتكذيب بالحقّ , فإذا رأيتم ذلك فتعوّذوا بالله

Adapun bisikan syaitan adalah menakut-nakuti dengan kejelekan dan mendustakan kebenaran, jika kalian melihat hal itu, maka berlindunglah kepada Allah.” [Shifatush Shafwah 1/413]

FAIDAH 3 : UCAPAN DAN PERBUATAN

Dari Imran bin Abi Ja’d Rahimahullah dari Abdullah bin Mas’ud Radhiyallahu’anhu, ia berkata :

إنّ النّاس قد أحسنوا القول , فمن وافق قوله فعله فذاك الّذي أصاب حظّه , ومن لا يوافق قوله فعله فذاك الّذي يوبّخ نفسه

“Sesungguhnya manusia telah memperindah ucapan nya, maka barangsiapa yang ucapan nya sesuai dengan perbuatan nya, maka itulah orang yang mendapatkan keberuntungan. Namun barangsiapa yang ucapan nya tidak sesuai dengan perbuatan nya, itulah orang yang mencela dirinya sendiri.” [Shifatush Shafwah 1/413]

FAIDAH 4 : BEKERJALAH

Dari Musayyab bin Rafi’ rahimahullah berkata, Abdullah bin Mas’ud Radhiyallahu’anhu berkata :

إنّي لابغض الرّجل أن أراه فارغاليس في شيء من عمل الدّنيا ولا في عمل الآخيرة

“Sungguh, aku sangat benci melihat seorang pengangguran yang tidak bekerja untuk dunia nya dan tidak pula beramal untuk akhiratnya.” [Shifatush Shafwah 1/414]

FAIDAH 5 : KARENA DOSA

Dari Qasim bin Abdurrahman Rahimahullah dan Hasan bin Sa’ad Rahimahullah berkata, Abdullah bin Mas’ud Radhiyallahu’anhu berkata :

إنّي لا حسب الرّجل ينسى العلم كان يعلمه بالخطيئة يعملها

“Sungguh, aku menduga bahwa seseorang yang lupa terhadap ilmu yang telah diketahuinya adalah karena dosa yang dilakukan nya.” [Shifatush Shafwah 1/415]

FAIDAH 6 : BUAH ILMU

Dari Aun bin Abdillah Rahimahullah berkata, Abdullah bin Mas’ud Radhiyallahu’anhu berkata :

ليس العلم بكثرة الرّواية ولكنّ العلم الخشية

“Ilmu bukanlah dengan banyaknya riwayat, tetapi ilmu adalah Khasyyah (Rasa takut kepada Allah Subhanahu wa ta’ala).” [Shifatush Shafwah 1/416]

FAIDAH 7 : KAMU ADALAH TAMU

Dari Dhahak bin Muzahim Rahimahullah berkata, Abdullah bin Mas’ud Radhiyallahu’anhu berkata :

مامنكم إلّا ضيف , وماله عارية , فالضّيف مرتحل , والعارية مؤدّاة إلى أهلها

“Tidaklah seorang pun diantara kalian melainkan hanya seorang tamu dan hartanya hanyalah barang pinjaman. Seorang tamu pasti akan pergi dan barang pinjaman akan dikembalikan kepada si pemiliknya (yakni Allah Subhanahu wa ta’ala).” [Shifatush Shafwah 1/418-419]

FAIDAH 8 : KENIKMATAN SYAHWAT SESAAT

Dari Khaitsamah Rahimahullah, ia berkata. Abdullah bin Mas’ud Radhiyallahu’anhu berkata :

الحقّ ثقيل مريء والباطل خفيف وبئ وربّ شهوة تورث حزنا طويلا

“Kebenaran itu berat namun lezat (baik/indah) akibatnya, Sedangkan kebatilan itu ringan, namun buruk akibatnya. Betapa banyak syahwat sesaat yang mewariskan kesedihan yang berkepanjangan.” [Shifatush Shafwah 1/419-420]

FAIDAH 9 : JAGA LISAN

Dari Anbas bin ‘Uqbah Rahimahullah, ia berkata. Abdullah bin Mas’ud Radhiyallahu’anhu berkata :

والله الّذي لا إله إلّا هو ما على وجه الأرض شيء أحوج إلى طول سجن من لسان

“Demi Allah yang tidak ada sesembahan yang berhak di ibadahi selain Dia, tidak ada sesuatu di atas muka bumi ini yang lebih perlu untuk lama dipenjarakan daripada lisan.” [Shifatush Shafwah 1/420]

FAIDAH 10 : IKUTILAH KEBENARAN

Dari Abdurrahman bin Abdullah bin Mas’ud Radhiyallahu’anhu, dari Ayahnya yakni Abdullah bin Mas’ud berkata : “Ada seorang laki-laki yang mendatangi Abdullah bin Mas’ud lalu berkata : “Wahai Abdu Abdurrahman (kunyahnya Abdullah bin Mas’ud), ajarkanlah kepada ku beberapa kalimat singkat lagi penuh manfaat.” Abdullah bin Mas’ud Radhiyallahu’anhu berkata :

لا تشرك به شيئا وزل مع القرأن حيث زال , ومن جاءك بالحقّ فاقبل منه وإن كان بعيدا بغيضا , ومن جاءك بالباطل فاردده عليه وإن كان حبـيـباقريـبا

“Janganlah kamu menyekutukan Allah dengan sesuatu apapun dan berjalanlah bersama al-Quran kemanapun ia berjalan. Siapa yang membaca kebenaran terimalah sekalipun ia berasal dari orang yang jauh lagi dibenci. Dan siapa yang membaca kebatilan kepada mu, maka tolaklah ia, sekalipun ia berasal dari orang tercinta lagi terdekatmu.” [Shifatush Shafwah 1/419]

Demikianlah nasehat Abdullah bin Mas’ud Radhiyallahu’anhu, semoga ada manfaatnya. 10 Faidah Nasehat Abdullah bin Mas’ud ini saya ambil dan susun dari buku Ensiklopedi Hikmah (yang merupakan ringkasan dari Shifatush Shafwah) hal 32-42 yang disusun oleh Ibnu Abdil Barri. Cet Pustaka Arafah.

Oleh :  Prima Ibnu Firdaus Al-Mirluny
Artikel elmuntaqa.wordpress.com

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s