Wanita dan Keluarga

Hukum Suami Menjual Mahar

hukum menjual mahar

Pertanyaan :

Bagaimana hukum perkawinan apabila mahar dijual oleh suami tanpa sepengetahuan istrinya.

Dari : Ira

Jawaban :

Alhamdulillah was shalatu was salamu ‘ala rasulillah, amma ba’du,

Allah Ta’ala berfirman,

وَآتُوا النِّسَاءَ صَدُقَاتِهِنَّ نِحْلَةً فَإِنْ طِبْنَ لَكُمْ عَنْ شَيْءٍ مِنْهُ نَفْسًا فَكُلُوهُ هَنِيئًا مَرِيئًا

“Berikanlah mahar kepada wanita (yang kamu nikahi) sebagai pemberian yang penuh dengan kerelaan. Namun jika mereka menyerahkan kepada kamu sebagian dari mahar itu dengan kerelaan maka makanlah (ambillah) pemberian itu (sebagai makanan) yang sedap lagi baik akibatnya.” (QS. An Nisa’: 4)

Ayat ini dijadikan dalil para ulama bahwa mahar dalam pernikahan sepenuhnya menjadi milik istri. Siapapun orangnya, termasuk orang tua istri, tidak memiliki hak sedikit pun untuk mengambil maharnya.

Ibnu Hazm mengatakan:

ولا يحل لاب البكر صغيرة كانت أو كبيرة أو الثيب ولا لغيره من سائر القرابة أو غيرهم حكم في شئ من صداق الابنة أو القريبة ولا لاحد ممن ذكرنا أن يهبه ولا شيئا منه لا للزوج طلق أو أمسك ولا لغيره فان فعلوا شيئا من ذلك فهو مفسوخ باطل مردود أبدا

“Tidak halal bagi ayah seorang gadis, baik masih kecil maupun sudah besar, juga ayah janda dan anggota keluarga lainnya, mengusai mahar putrinya atau wanita kerabatnya sedikit pun.

Dan tidak seorangpun yang kami sebutkan di atas, berhak untuk memberikan sebagian mahar itu, tidak kepada suami, baik yang telah menceraikan ataupun belum (menceraikan), tidak pula kepada yang lainnya. Siapa yang melakukan demikian, maka itu adalah perbuatan yang salah, menyalahi aturan dan tertolak selamanya.” (al-Muhalla, 9:511).

Allah juga mencela para suami yang menarik kembali mahar yang telah dia berikan kepada istrinya. Allah berfirman,

وَإِنْ أَرَدْتُمُ اسْتِبْدَالَ زَوْجٍ مَكَانَ زَوْجٍ وَآتَيْتُمْ إِحْدَاهُنَّ قِنْطَارًا فَلَا تَأْخُذُوا مِنْهُ شَيْئًا أَتَأْخُذُونَهُ بُهْتَانًا وَإِثْمًا مُبِينًا ( ) وَكَيْفَ تَأْخُذُونَهُ وَقَدْ أَفْضَى بَعْضُكُمْ إِلَى بَعْضٍ وَأَخَذْنَ مِنْكُمْ مِيثَاقًا غَلِيظًا ( )

“Jika kamu ingin mengganti istrimu dengan istri yang lain (menceraikan istri pertama dan nikah lagi), sedang kamu telah memberikan kepada seseorang di antara mereka harta yang banyak (mahar), maka janganlah kamu mengambil kembali dari padanya barang sedikitpun. Apakah kamu akan mengambilnya kembali dengan jalan tuduhan yang dusta dan dengan (menanggung) dosa yang nyata? ( ) Bagaimana kamu akan mengambilnya kembali, padahal sebagian kamu telah bergaul (bercampur) dengan yang lain sebagai suami-istri. Dan mereka (istri-istrimu) telah mengambil dari kamu perjanjian yang kuat.” (QS. An-Nisa: 20 – 21).

Allah menyebut suami yang menarik kembali mahar ketika pernikahan, setelah dia mentalak istrinya, sebagai tindakan buhtan (tuduhan dusta) dan perbuatan dosa. Sebagian ahli tafsir menjelaskan, makna buhtan adalah kedzaliman. (Zadul Masir, 1:386).

Berdasarkan keterangan di atas, tindakan suami yang menarik kembali mahar istrinya, atau menjualnya tanpa sepengetahuan istrinya, atau menggunakannya untuk nafkah keluarga yang sejatinya itu menjadi kewajiban suami, merupakan perbuatan melanpuai batas dan kedzaliman kepada istri. Suami wajib mengembalikan mahar itu secara utuh kepada istrinya, dan jika tidak, akan senantiasa menjadi utang bagi suami.

  • Kecuali Jika Istri Merelakan

Akan tetapi jika sang istri mengizinkan kepada suaminya atau orang tuanya untuk mengambil atau memanfaatkan maharnya dengan penuh kerelaan hati sang istri, hukumnya diperbolehkan. Sebagaimana layaknya istri menghibahkan harta yang dia miliki. Allah tegaskan dalam firman-Nya

فَإِنْ طِبْنَ لَكُمْ عَنْ شَيْءٍ مِنْهُ نَفْسًا فَكُلُوهُ هَنِيئًا مَرِيئًا

“…Namun jika mereka menyerahkan kepada kamu sebagian dari mahar itu dengan kerelaan maka makanlah (ambillah) pemberian itu dengan tenang dan baik akibatnya.” (QS. An Nisa’: 4).

Ibnu Katsir mengatakan:

يجب أن يعطي المرأة صداقها طيبا بذلك، فإن طابت هي له به بعد تسميته أو عن شيء منه فليأكله حلالا طيبًا

“Seorang laki-laki wajib memberikan mahar untuk istrinya dengan penuh kerelaan, jika wanita tersebut merelakan seluruh atau sebagian maharnya untuk suaminya setelah disebutkan maka suaminya berhak memakannya (mengambilnya) sebagai sesuatu yang halal dan baik.” (Tafsir Ibnu Katsir, 2:213).

Allahu a’lam

Dijawab oleh Ustadz Ammi Nur Baits

Sumber : Konsultasisyariah.com

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s