Adab dan Akhlak · Kisah

Inilah Tanda Bahwa Seseorang Benar-Benar Mencintaimu

image

๐Ÿ’— Bila Benar Aku Mencintaimu ๐Ÿ’—

Dalam sebuah majelis, Syaikh Nashiruddin Al-Albani rahimahullah, pernah ditanya : “Syaikh, apakah seseorang yang mencintai karena Allah wajib mengatakan kepada orang yang dicintainya: ‘Aku mencintaimu karena Allah?’.”

Syaikh Albani menjawab : “Iya, akan tetapi cinta karena Allah memiliki harga yang sangat tinggi, sedikit sekali yang mampu membayarnya. Apakah kalian mengetahui berapa harga cinta karena Allah? Siapa yang mengetahui silakan menjawab.”

Mulailah para hadirin memberikan jawaban..

Seseorang menjawab : “Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda, ‘Tujuh golongan yang Allah menaunginya dengan naungan-Nya pada hari tidak ada naungan kecuali naungan-Nya, salah satunya dua orang yang saling mencintai karena Allah, bersatu karena Allah dan berpisah karena-Nya’.”

Syaikh berkata : “Ini adalah perkataan yang benar pada tempatnya, tapi bukan jawaban dari pertanyaanku. Ini adalah sebagian pengertian cinta karena Allah. Adapun pertanyaanku, apakah harga yang harus dibayar oleh dua orang yang saling mencintai karena Allah, yang satu kepada yang lain? Bukan apakah balasan akhiratnya? Maksudku, aku ingin menanyakan: Apakah bukti perbuatan bila seseorang mencintai karena Allah? Karena kadang-kadang, dua orang saling mencintai, tetapi cintanya hanya tampak di luar, tidak benar-benar hakiki. Maka, apakah bukti cinta yang hakiki?”

Seseorang yang hadir menjawab lagi : “Seseorang mencintai untuk saudaranya apa yang ia cintai untuk dirinya.”

Syaikh Albani berkata : “Ini adalah sifat cinta atau salah satu sifat cinta.”

Seseorang menjawab lagi : “Firman Allah ta’ala,

(ู‚ูู„ู’ ุฅูู†ู’ ูƒูู†ู’ุชูู…ู’ ุชูุญูุจู‘ููˆู†ูŽ ุงู„ู„ู‘ูŽู‡ูŽ ููŽุงุชู‘ูŽุจูุนููˆู†ููŠ ูŠูุญู’ุจูุจู’ูƒูู…ู ุงู„ู„ู‘ูŽู‡ู)

‘(Artinya) Katakanlah: apabila kalian mencintai Allah maka ikutilah aku, maka Allah akan mencintai kalian.’ (QS. Ali Imran: 31).”

Syaikh menjawab : “Ini adalah jawaban yang benar untuk pertanyaan yang lain.”

Hadirin yang lain mencoba menjawab : “Tiga hal yang apabila terdapat pada diri seseorang ia akan merasakan kelezatan iman, salah satunya orang yang mencintai karena Allah.”

Syaikh menjawab : “Itu adalah buah dari cinta karena Allah, yaitu kelezatan iman dalam hati seseorang.”

Seseorang menimpali lagi : “Firman Allah taala,

(ููˆูŽุงู„ู’ุนูŽุตู’ุฑู * ุฅูู†ู‘ูŽ ุงู„ู’ุฅูู†ู’ุณูŽุงู†ูŽ ู„ูŽูููŠ ุฎูุณู’ุฑู * ุฅูู„ู‘ูŽุง ุงู„ู‘ูŽุฐููŠู†ูŽ ุขู…ูŽู†ููˆุง ูˆูŽุนูŽู…ูู„ููˆุง ุงู„ุตู‘ูŽุงู„ูุญูŽุงุชู ูˆูŽุชูŽูˆูŽุงุตูŽูˆู’ุง ุจูุงู„ู’ุญูŽู‚ู‘ู ูˆูŽุชูŽูˆูŽุงุตูŽูˆู’ุง ุจูุงู„ุตู‘ูŽุจู’ุฑู)

‘(Artinya) Demi Masa. Sesungguhnya manusia dalam kerugian. Kecuali orang-orang yang beriman dan beramal sholih, dan saling berwasiat dalam kebenaran dan saling berwasiat dalam kesabaran.’ (QS. Al-Ashr: 1-3).”

Kali ini syaikh menjawab : “Ahsanta. Benar, inilah jawabannya.”

Saudaraku, mari kita renungkan perkara yang agung ini. Harga sebuah cinta karena Allah. Siapa di antara kita yang tidak mencintai orang lain? Tentu tidak ada. Setidaknya, kita pasti mencintai pasangan kita, atau anak-anak kita, atau orang tua kita, atau saudara kita. Maka apakah bukti cinta kita pada mereka?

Ternyata buktinya adalah kita menasehatinya kepada kebenaran. Terkadang mudah bagi kita memberikan segala sesuatu yang kita cintai baik berupa harta, waktu, maupun perhatian untuk orang yang kita cintai. Akan tetapi, ketika kita melihatnya melakukan kesalahan, kita diam saja, dengan alasan segan, karena dia memiliki ilmu yang lebih dari kita, atau karena takut ia menjadi marah, takut ia memutuskan hubungan, atau takut ia menjauh, dan sebagainya. Kita merasa takut kehilangannya dengan membiarkannya terjatuh pada kesalahan. Ah, ternyata bukanlah itu bukti cinta yang hakiki.

Mari kita perhatikan perkataan Syeikh selanjutnya..

Maka, apabila benar aku mencintaimu karena Allah, selayaknya aku memberimu nasihat, demikian juga engkau menerima nasehatku dan memberiku nasehat. Cinta karena Allah memiliki harga yang sangat mahal. Cinta karena Allah adalah bagian dari keikhlasan, yaitu mengikhlaskan segalanya untuk kebaikan orang yang kita cintai, dengan memberikan nasehat. Dengan senantiasa menyuruh kepada kebajikan dan mencegah dari kemungkaran.. selalu dan selamanya.

–oOOo–

Penulis : Ustadzah Liz Ummu Sholih – Di Kota Madinah
Judul Asli : Bila Benar Aku Mencintaimu
Sumber : Artikel Tematik dari Group WA “Bimbingan Islam” (BimbinganIslam.com)
Artikel elmuntaqa.wordpress.com

 

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s